Metodologi-Penelitian-Ikan-Karang.pdf

Pages 7
Views 52
of 7
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Description
Metodologi Penelitian Ikan Karang Sasanti R. Suharti Pendahuluan Terumbu karang memiliki nilai estetik dan ekonomi yang sangat penting untuk menunjang pariwisata dan perikanan. Informasi mengenai kondisi dan keanekaragaman hayati dari kumpulan populasi yang hidup didalamnya sangat penting untuk pengelolaan ekosistem ini. Keberadaan ikan di terumbu karang sangat tegantung pada kondisi terumbu karang itu sendiri. Beberapa kelompok ikan menun
Transcript
  Metodologi Penelitian Ikan Karang Sasanti R. Suharti Pendahuluan Terumbu karang memiliki nilai estetik dan ekonomi yang sangat penting untuk menunjang pariwisata dan perikanan. Informasi mengenai kondisi dan keanekaragaman hayati dari kumpulan populasi yang hidup didalamnya sangat  penting untuk pengelolaan ekosistem ini. Keberadaan ikan di terumbu karang sangat tegantung pada kondisi terumbu karang itu sendiri. Beberapa kelompok ikan menunjukkan kecenderungan kelimpahan yang meningkat untuk jangka waktu yang panjang pada kondisi terumbu karang dengan  presentasi tutupan karang yang tinggi. Sementara pada kondisi terumbu karang dngan  presentasi tutupan yang rendahpun dijumpai peningkatan kelimpahan pada beberapa kelompok ikan. Hal demikian masih belum dapat diterangkan secara jelas. Tujuan dari penelitian ikan karang ini yaitu untuk dijadikan dasar monitoring jangka  panjang yang dapat memberikan informasi mengenai kecenderungan pertumbuhan  populasi (meningkat atau menurun) dari kelompok kunci organisme di terumbu karang (terutama bulu seribu, karang, ikan karang dan algae) dalam skala ruang yang memadai. Monitoring -. Latar belakang  Puslit Oseanografi, dalam hal ini COREMAP, melakukan program monitoring jangka  panjang di beberapa wilayah terumbu karang di perairan Indonesia. Kegiatan ini didasari dari penelitian-penelitian sebelumnya mengenai kondisi terumbu karang, antara lain mengenai faktor variable ekologi yang berpengaruh pada organisme yang menjadi target monitoring (Ikan karang dan organisme bentik dalam hal ini karang, algae, bulu seribu, teripang, kima, trochus) -. Cakupan dan batasan dari program monitoring  Program jangka panjang ini dilakukan untuk melihat perubahan secara regional dalam kecenderungan populasi ikan di terumbu karang. Tujuan dari kegiatan monitoring adalah untuk melihat perubahan yang terjadi didalam ekosistem terumbu karang. Seperti diketahui terumbu karang selalu mengalami perubahan melalui proses- proses alami seperti rekruitmen,, pertumbuhan, kematian dan gangguan alami lainnya (badai, tsunami, gunung berapi). Fungsi utama dari monitoring jangka panjang adalah untuk mendokumentasikan status dan menggambarkan/menjelaskan perubahan dalam ekosistem terumbu karang di lokasi yang diamati. Informasi ini memiliki kontribusi yang sangat nyata bagi   pengelolaan terumbu karang, juga masukan bagi pemerintah dan pemerhati terumbu karang baik di dalam maupun di luar negri Tujuan khusus 1.   memonitor kondisi dan perubahan dalam sebaran dan kelimpahan ikan karang 2.   memberikan gambaran ekologi/lingkungan kepada pemangku kepentingan (stake holder) dan , pemerinah setempat tentang bagaimana menilai dampak dari kegiatan manusia di terumbu karang dengan dasar untuk mengelola ekosistem ini secara lestari METODE PENGKAJIAN KOMUNITAS IKAN KARANG TUJUAN: Memberikan ketrampilan pada para peserta untuk menerapkan metode penelitian guna mengkaji kondisi terumbu karang PEMILIHAN METODE Metode yang dipergunakan harus memenuhi kriteria berikut: 1. Metode harus dapat diterapkan secara cepat dengan tenaga manusia serta peralatan yang minimum 2. Informasi yang didapat harus relevan dengan tujuan pengelolaan dan masalah yang menggambarkan peruntukannya. Berdasarkan kriteria tersebut diatas, maka ada 2 persyaratan utama : 1. Metode harus dapat menghasilkan data semikuantitatif sehingga dapat dipakai untuk membandingkan dua komunitas ikan 2. Harus dapat digunakan untuk mengkaji nilai tertentu dari suatu ekosistem terumbu karang berdasarkan komunitas ikannya .   SENSUS VISUAL IKAN KARANG TUJUAN : Menilai dan memonitor ikan karang Sensus visual merupakan gabungan dari 2 tehnik: 1. Melihat perbedaan dari kumpulan ikan karang pada lokasi yang berbeda dengan memakai kategori kelimpahan. Hasilnya dipakai sebagai data dasar untuk pembuatan zonasi, managemen dan monitoring di daerah terumbu karang. 2. Tehnik menghitung individu ikan dan memperkirakan panjang total ikan. Hasilnya untuk menentukan ‘standing stock’ dan struktur ukuran populasi untuk ikan ikan tertentu   yang menjadi target nelayan Tehnik sensus untuk menentukan kelimpahan ikan. Ada beberapa tehnik dalam sensus 1. Transek belt (belt transect) 2. Menghitung dengan waktu yang ditentukan (timed counts) 3. Menghitung dengan posisi diam (stationary counts) 4. Transek dengan memakai video (video transect)    Tehnik sensus ini dapat dibagi dalam 2 kelompok 1 .  Merusak (destructive)  - Menangkap dan mengoleksi spesimen: ikan dibunuh, ditangkap dengan jaring, atau dengan obat bius kemudian diawetkan. - Menangkap dengan obat bius: ikan diukur dan dibiarkan hidup di tanki penelitian, untuk kemudian akan dikembalikan ke alam, tetapi umumnya ikan sudah stres dan umumnya tidak bisa bertahan. - Cara diatas sudah ditinggalkan karena umumnya ikan akan mati dan akan merusak keseimbangan ekosistem 2. Tidak merusak (non-destructive)  -Umumnya dengan cara melihat tanpa menyentuh obyeknya, efek yang minimal pada ikan. -Umum dipakai karena ramah lingkungan -Penghitungan secara visual (visual counts) umumnya populer dengan berbagai variasi.  LATAR BELAKANG SENSUS VISUAL ã Great Barrier Reef of Marine Park Authority (GBRMPA) (1978, 1979) mengembangkan 2 tehnik sensus visual untuk menilai dan memonitor ikan ikan karang. ã Australian Institute of Marine Science (AIMS) menerapkannya di Great Barrier Reef (GBR). Tujuannya untuk memonitor perubahan temporal dari kelimpahan ikan setelah ada ledakan populasi dari akantaster. ã Filipina menggabungkan 2 tehnik tersebut untuk menilai efek dari penangkapan dan pengelolaan perlindungan di terumbu karang. Hasilnya dipakai untuk menguji  pengaruh substrat pada struktur komunitas ikan karang. KEUNTUNGAN 1. Efektif untuk penelitian di terumbu karang, baik dari segi kuantitatif maupun kualitatif. 2. Cepat, tidak merusak dan relatif murah. 3. Membutuhkan tenaga manusia yang sedikit dan peralatan khusus (peralatan SCUBA). 4. Dapat diulang pada area yang sama setiap saat. 5. Potensial untuk mengumpulkan data dasar secara cepat untuk pengelolaan dan tujuan penilaian dari stok ikan.   KELEMAHAN / KEKURANGAN 1. Pengamat harus benar benar terlatih dan berpengalaman 2. Pengamat tertarik pada obyek yang diamati 3. Kesalahan pengamat dan bias yang terjadi pada waktu menentukan jumlah dan ukuran ikan 4. Kurang mewakili / mendeteksi jenis yang tidah mudah terlihat (cryptic) 5. Tehnik ini terbatas pada kedalaman tertentu    PERSONIL Dilakukan oleh 2-3 orang penyelam. Pengamat harus mempunyai kemampuan mengidentifikasi jenis ikan di area yang diamati. PERALATAN 1. Kapal motor yang sedang dengan pengaman yang cukup 2. Peralatan scuba 3. Pensil, slate dan ‘data sheet’ 4. Roll meter (50 meter) terbuat dari fiber glass 5. Model ikan atau stik untuk melatih memperkirakan panjang ikan PEMILIHAN LOKASI 1. Penelitian secara umum lokasi yang mewakili terumbu karang. Semua lokasi yang dipilih harus sama dalam hal karakteristiknya secara fisik, kemiringan dan tutupan karangnya. Untuk hal ini dipakai tehnik ‘Manta Tow’ 2. Sensus sebaiknya dilakukan bersamaan dengan LIT, sehingga komunitas bentik  bisa digunakan untuk analisa selanjutnya. 3. Pilih 2 lokasi yang berbeda (untuk melihat variasi dari habitat) 4. Setiap lokasi / habitat terpisah 100-200 meter 5. Catat posisi lokasi dengan menggunakan GPS   PROSEDUR UMUM ã Seleksi Jenis 1. Pengamatan awal: dimaksudkan untuk efisiensi waktu dan wawasan lebih luas 2. Kriteria dalam sensus -. Jenis harus dominan (dalam jumlah), tidak kriptik -. Harus mudah diidentifikasi di bawah air -. Berhubungan dengan habitat lereng terumbu/slope 3. Kategori jenis ikan ikan target : kepadatan dihitung secara kuantitatif ikan indikator -----> kelimpahan kuantitatif ikan lainnya (major group) ---> kelimpahan relatif    ãMeletakkan transek 1.Pada setiap lokasi di terumbu karang, diletakkan 3 garis transek masing-masing sepanjang 50 meter, pada dua kedalaman yang berbeda 2. Garis transek harus lurus dan mengikuti kontur kedalaman 3. Replikasi diletakkan secara acak dan tidak tumpang tindih. Setiap transek dipisahkan 10-20 meter   
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks
SAVE OUR EARTH

We need your sign to support Project to invent "SMART AND CONTROLLABLE REFLECTIVE BALLOONS" to cover the Sun and Save Our Earth.

More details...

Sign Now!

We are very appreciated for your Prompt Action!

x